Home » Umum » Hukrim » Polisi Nyatakan Tadak Ada Persekusi Wartawan di Makam Botoputih
Pesarean Agung Sentono Botoputih, Jalan Pegirian gang I/176 Surabaya. (Ist)

Polisi Nyatakan Tadak Ada Persekusi Wartawan di Makam Botoputih

Sebarkan

titikomapost.com, SURABAYA Kanit Reskrim Polsek Simokerto, AKP Ketut Redana menyatakan tidak ada persekusi maupun penganiayaan terhadap salah seorang yang mengaku jurnalis media online di Pesarean Agung Sentono Botoputih, Jalan Pegirian gang I/176 Surabaya.

Ketut merupakan salah seorang saksi kunci atas tudingan persekusi yang dialamatkan ke Habib Ali Habsyi pada Minggu sore (29/5) lalu.

“Nggak ada itu,” ujarnya saat dikonfirmasi wartawan, Jum’at (3/6/2022). Telah di lansir dari www.rmoljatim.id

Diungkapkan Ketut, kedatangannya di lokasi makam Botoputih atas laporan dari tim yang sedang melakukan patroli. Saat datang di lokasi, suasana memang sedang ramai.

“Kalau saya gak ada di sana mungkin iya dikeroyok di situ,” ungkapnya.

Habib Ali Al Habsyi saat klarifikasi kepada wartawan.

Terpisah, Habib Ali Al Habsyi membantah telah melakukan persekusi. Menurutnya, saat itu AM, jurnalis yang mengklaim dipersekusi mengambil gambar video. Lantas dia mempertanyakan soal pemberitaan yang ditulis AM karena dianggap tendensius dan syarat kepentingan untuk pengambilalihan pengelolaan makam Botoputih yang ditetapkan sebagai cagar budaya tersebut.

“Tidak ada persekusi, saat itu ada polisi disini. Dia (AM) memang sempat memancing suasana dengan meminta dirinya dipukul. Lalu dia menjatuhkan dirinya sendiri sebanyak dua kali dan menggesek-gesekkan pipinya ke paving. Tapi kami tidak terpancing karena saya yakin ini akan ada skenario rencana mempidanakan kami,” bebernya.

Dugaan skenario itu telah dideteksi Habib Ali setelah dirinya mendapatkan data jika ada upaya pengambilalihan pengelolaan makam Botoputih.

“Dari data yang kami dapatkan, dia (AM) merupakan pengurus di Yayasan Sunan Sentono Agung Botoputih yang baru dibentuk pada tanggal 22 April 2022. Posisinya sebagai bendahara,” ungkapnya.

Dari data itulah, Habib Ali merasa jika apa yang dilakukan AM telah tendensius dan syarat kepentingan karena menggunakan porsinya sebagai jurnalis tapi juga sebagai pengurus yayasan.

“Ada konflik on interest, silahkan rekan-rekan wartawan menilainya,” ujarnya

Meski demikian, Habib Ali mengaku tetap menghormati tudingan persekusi yang dialamatkan padanya. Diapun siap menghadapi laporan AM ke Polrestabes Surabaya dengan tanda bukti lapor No: LP/B/630/V/2022/SPKT/Polrestabes Surabaya/Polda Jawa Timur, tanggal 29 Mei 2022.

“Kapanpun saya siap dipanggil atau diperiksa polisi. Saya orang yang patuh hukum,” tandasnya. (die/red)

Titikomapost.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Sebarkan
x

Check Also

Kejaksaan Ungkap Pasutri Diduga Pembobol Bank Jatim Rp 60,2 M

Sebarkan      titikomapost.com, SURABAYA – Kejaksaan ...