Palu Hakim Jatuhkan Vonis Mati Fredy Sambo

78
Mantan Kepala Divisi Profesi dan pengamanan (Kadiv Propam) Polri Ferdy Sambo saat berdiri atas perintah hakim untuk mendengarkan putusan setelah dinyatakan terbukti bersalah dalam kasus pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat (Brigadir J) yang  Vonisnya hukuman mati dibacakan oleh hakim ketua sidang Wahyu Iman Santoso di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jakarta, Senin (13/2/2023). (Ist)

titikomapost.co, JAKARTA – Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menjatuhkan vonis hukuman mati kepada mantan Kepala Divisi Profesi dan pengamanan (Kadiv Propam) Polri Ferdy Sambo, setelah dinyatakan terbukti bersalah dalam kasus pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat (Brigadir J) yang  Vonisnya dibacakan oleh hakim ketua sidang Wahyu Iman Santoso.

Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan menilai, Ferdy Sambo terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan pembunuhan berencana terhadap eks ajudannya Brigadir J sebagaimana dakwaan jaksa penuntut umum (JPU). Wahyu menyatakan bahwa unsur perencanaan pembunuhan Brigadir J telah terpenuhi.

“Menyatakan terdakwa Ferdy Sambo telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah menurut hukum melakukan tindak pidana turut serta melakukan pembunuhan berencana dan tanpa hak melakukan yang menyebabkan sistem elektronik tidak berfungsi sebagaimana mestinya,” katanya dalam sidang pembacaan putusan terhadap Ferdy Sambo di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jakarta, Senin (13/2/2023).

Dalam amar putusannya, majelis hakim juga menyebutkan tidak ada hal-hal yang meringankan terhadap terdakwa.

“Menjatuhkan terdakwa dengan pidana mati,” putus hakim ketua, meski sebelumnya, jaksa penuntut umum menuntut agar Sambo dijatuhi pidana penjara seumur hidup.

Baca Juga  Jasa Raharja Ponorogo Hadiri Rakor Eksternal Operasi Ketupat

Dalam kasus ini, eks Kadiv Propam Polri itu menjadi terdakwa bersama istrinya, Putri Candrawathi, serta dua ajudannya, yaitu Richard Eliezer atau Bharada E dan Ricky Rizal atau Bripka RR. Selain itu, seorang asisten rumah tangga (ART) sekaligus sopir keluarga Ferdy Sambo, Kuat Ma’ruf, juga turut menjadi terdakwa dalam kasus ini. Dalam pertimbangannya, majelis hakim menilai Ferdy Sambo terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana pembunuhan terhadap Brigadir J yang direncanakan terlebih dahulu.

Sebelumnya, jaksa penuntut umum menuntut agar Sambo dijatuhi pidana penjara seumur hidup.

Mantan jenderal bintang dua itu dinilai telah melanggar Pasal 340 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) juncto Pasal 55 Ayat (1) ke 1 KUHP. Ferdy Sambo juga terbukti terlibat obstruction of justice atau perintangan penyidikan terkait pengusutan kasus kematian Brigadir J. Ia terbukti melanggar Pasal 49 UU ITE juncto Pasal 55 KUHP. (Ari/red)

Titikomapost.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE